Wednesday, February 1, 2017

Biografi A7x


Permulaan & Sounding the Seventh Trumpet (1999-2002)

Band ini dibentuk pada tahun 1999 di Huntington Beach, California dengan anggota M. ShadowsZacky VengeanceThe Rev dan Matt Wendt. Nama band berasal dari cerita Kain dan Abel dari Bible, meskipun demikian, mereka bukanlah band agamis.[4] Saat pembentukannya, masing-masing anggota band ini memakai nama samaran yang juga nama panggilan mereka saat bersekolah di Sekolah Menengah Atas.[5] Matt Wendt kemudian digantikan Justin Sane yang awalnya bassist Suburban Legends.
Sebelum merilis album debut mereka, band ini merekam dua demo pada tahun 1999 dan 2000.[6][7] Album pertama mereka, Sounding the Seventh Trumpet, direkam ketika para anggota band masih berumur delapan belas tahun dan juga masih bersekolah di sekolah menengah atas. album ini pada awalnya dirilis oleh perusahaan label pertama mereka, Good Life Record pada tahun 2001.[8] Setelah gitaris Synyster Gates bergabung dengan band, pada akhir 1999 masuk ketika ia berusia 18 tahun. Lagu "To End the Rapture" direkam ulang. Album ini kemudian dirilis ulang pada Hopeless Records pada tahun 2002.Band ini lalu mulai menerima pengakuan, mereka tampil dengan band-band seperti Mushroomhead dan Shadows Fall dan bermain di Take Action Tour.[9][10]

Waking The Fallen dan City of Evil (2003-2006)

Setelah menemukan bassist baru, Johnny Christ, band ini merilis album Waking the Fallen, yang dirilis pada tanggal 26 Agustus 2003 dengan Hopeless Records. Ini adalah rilis terakhir oleh band metalcore untuk fitur suara mereka, walaupun vokal lebih bersih yang ditampilkan pada album dari album debut mereka, Sounding the Seventh Trumpet. Album ini juga album mereka yang tanpa bahasa profan. Band ini menjadi profil di Billboard dan The Boston Globe.[11][12] Tak lama kemudian, Avenged Sevenfold menandatangani kontrak dengan Warner Bros. Records.
City of Evil, album ketiga band ini dirilis pada tanggal 7 Juni 2005, dan terjual lebih dari 30.000 kopi dalam minggu pertama.[13][14] Album ini lebih classic metal dari album sebelumnya dalam genre metalcore.[15][16] Album ini juga terkenal karena tidak adanya menjerit dan menggeram. M. Shadows bekerja dengan pelatih vokal Ron Anderson dan berlatih selama berbulan-bulan.[15][17] Album ini mendapat review positif dari beberapa majalah dan website dan dikreditkan untuk mendorong band ke popularitas internasional.
Setelah bermain di Ozzfest pada tahun 2006, Avenged Sevenfold mengalahkan penyanyi R & B Rihanna dan Chris Brown, Panic! at the Disco, Angels and Airwaves dan James Blunt untuk judul Best New Artist di MTV Video Music Awards, sebagian berkat lagu "Fear and Loathing in Las Vegas"- yang menginspirasi "Bat Country."[18] Mereka kembali ke Vans Warped Tour, kali ini mereka headlining dan kemudian melanjutkan tour mereka sendiri "Cities of Evil Tour."[19] Selain itu, lead single mereka "Bat Country" mencapai # 2 di Billboard Mainstream Rock Charts, # 6 pada Billboard's Modern Rock Charts dan video yang menyertainya berhasil mencapai # 1 di MTV Total Request Live.[20] Didorong oleh keberhasilan ini, album ini terjual laris dan menjadi catatan emas pertama Avenged Sevenfold.[21] Ia kemudian meraih platinum pada bulan Agustus 2009.

Avenged Sevenfold dan kematian The Rev (2007-2009)

Keberhasilan Avenged Sevenfold membuat mereka diundangan untuk tur 2006's Ozzfest di panggung utama, disejajarkan dengan band Heavy Metal yang terkenal seperti Dragonforce, Lacuna Coil, Hatebreed, Disturbed, dan System of a Down pada tahun 2006.[22] Pada tahun yang sama mereka juga menyelesaikan tur di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat, Britania Raya (serta daratan Eropa), Jepang, Australia dan Selandia Baru. Setelah tur selama enam belas bulan di promosi City of Evil, band ini mengumumkan bahwa mereka membatalkan tur 2006 demi rekaman album baru.[23] Untuk sementara, band ini merilis DVD pertama mereka berjudul All Excess pada tanggal 17 Juli 2007.[24]M. Shadows menyatakan bahwa album keempat mereka, self-titled dan self production tidak akan menjadi "City of Evil Part 2" atau "Waking the Fallen Part 2," tapi akan menggabungkan suara grittier baru . Untuk gelombang para penggemar, di antara kemunculan album baru, band ini merilis DVD pertama mereka berjudul "All Excess" pada tanggal 17 Juli 2007. All Excess, yang memulai debutnya sebagai DVD nomor 1 di Amerika Serikat, termasuk pertunjukan live dan backstage footage yang membentang delapan tahun karir band. Dua tribute album, Strung Out on Avenged Sevenfold: Bat Broken Wings and String dan Strung Out on Avenged Sevenfold: The String Tribute juga dirilis pada bulan Oktober 2007.
Avenged Sevenfold, album keempat band ini, dirilis pada tanggal 26 Oktober 2007, memulai debutnya nomor 4 di Billboard 200 dengan lebih dari 90.000 album terjual.[25] Dua single, "Critical Acclaim" dan "Almost Easy" yang dirilis sebelum debut album. Pada bulan Desember 2007, video animasi dibuat untuk "A Little Piece of Heaven." Karena masalah kontroversial subjek lagu, bagaimanapun, Warner Brothers hanya dirilis kepada pengguna MVI terdaftar melalui internet. Single ketiga, "Afterlife" dan videonya dirilis pada bulan Januari 2008. Single keempat mereka, "Dear God", dirilis pada tanggal 30 September 2008. Meskipun penerimaan dicampur kritis secara umum album-self titled terjual lebih dari 500.000 eksemplar dan mendapat penghargaan "Album of the Year" di Kerrang! Awards.[26]
Avenged Sevenfold melakukan tour Taste of Chaos dengan Atreyu, Bullet for My Valentine, Blessthefall dan Idiot Pilot. Mereka menggunakan rekaman dari pertunjukan terakhir mereka di Long Beach untuk live album, Live in LBC & Diamonds in the Rough, yang dirilis pada 16 September 2008. Mereka juga merekam banyak lagu cover, termasuk Pantera "Walk", Iron Maiden's "Flash Blade" dan Black Sabbath's "Paranoid".[27][28]
Pada bulan Januari 2009, M. Shadows menegaskan bahwa band ini menindak lanjut album self-titled, album keempat mereka dalam bulan-bulan mendatang.[29] Mereka juga mengumumkan bahwa mereka akan bermain di Rock on the Range, dari 16-17 Mei 2009.[30] Pada tanggal 16 April mereka melakukan versi Guns N Roses' "It's So Easy" di atas panggung dengan Slash, di Nokia Theater di Los Angeles.[31]
Pada tanggal 28 Desember 2009 drummer James "The Rev" Sullivan ditemukan meninggal di rumahnya pada umur 28 tahun. Hasil otopsi tidak dapat disimpulkan. Namun tanggal 9 juni 2010 diumumkan bahwa penyebab kematiannya adalah keracunan akibat penggunaan piskotropika yang dicampur - campur, sering juga disebut polydrug use atau "cross fading".[32] Dalam sebuah pernyataan oleh band, mereka menyatakan kesedihan mereka atas meninggalnya The Rev dan kemudian keluarga Sullivan menyatakan terima kasih kepada para penggemarnya atas dukungan mereka.[33][34]

Nightmare

Para anggota band mengakui dalam sejumlah wawancara bahwa mereka dianggap bubar pada waktu ini.[35][36] Namun, pada tanggal 17 Februari 2010, Avenged Sevenfold menyatakan bahwa mereka telah menjadikan mantan Dream Theater drummer Mike Portnoy, menjadi drummer untuk album tersebut.[37]
Singel "Nightmare" dirilis tanggal 18 Mei 2010.[38][39] Nightmare menjadi singel nomor 1 di Billboard 200 dengan penjualan sebanyak 163.000 unit pada minggu pertama.[40] Pada tanggal 20 Januari 2011, Avenged Sevenfold mengumumkan melalui Facebook bahwa mantan drummer Confide, Arin Ilejay akan memulai tur dengan mereka tahun itu. Dia belum dianggap sebagai anggota pada waktu itu.[41][42]
Pada Mei 2011, itu menegaskan bahwa band ini telah menulis sebuah lagu baru untuk video game, Call of Duty: Black Ops.[43] Lagu berjudul "Not Ready To Die", dirilis di iTunes pada tanggal 2 Mei 2011.
Avenged Sevenfold tampil di Rock am Ring dan Rock im Park festival pada 03-05 Juni 2011 bersama band-band lain seperti Alter Bridge, System of a Down, dan In Flames.[44]Pada bulan April 2011, band ini memenangkan 3 penghargaan untuk "Best Vocalist" (M. Shadows), "Epiphone Best Guitarist(s)" (Synyster Gates dan Zacky Vengeance), dan "Affliction’s Album of The Year" (Nightmare). Sementara Mike Portnoy memenangkan penghargaan sebagai "Drum Workshop’s Best Drummer" dalam album Nightmare.

Hail to the King

Pada tanggal 11 April 2012, Avenged Sevenfold memenangkan penghargaan untuk "Best Live Band" dan "Most Dedicated Fans" di Revolver Golden Gods Awards.[45] Band ini melakukan tur di Asia ke April dan awal Mei, pada tanggal 23 dan 24 di Atlantic CityNew Jersey bersama Metallica dan lainnya.[46]
Pada tanggal 24 September 2012, Avenged Sevenfold merilis sebuah lagu baru, berjudul "Carry On", lagu cover video game Call of Duty: Black Ops II.[47] Pada tanggal 15 November 2012, vokalis M. Shadows mengatakan bahwa band ini telah membuat album baru sejak rekaman "Carry On" pada bulan Agustus 2012.[48] Pada saat itu juga, Arin Ilejay telah menjadi anggota band dan pengganti The Rev. M. Shadows mengatakan bahwa album ini akan terdengar seperti rock blues dan dipengaruhi seperti rock klasik / metal seperti Black Sabbath dan Led Zeppelin.[49]
Hail to the King, album Avenged Sevenfold dirilis tanggal 27 Agustus 2013.[50] Album ini dibuat tanpa kontribusi dari The Rev. Didalam album ini, lagu Avenged Sevenfold terinspirasi dari band-band lawas seperti Metallica dan Guns N' Roses. Album ini sangat populer di seluruh dunia. Album ini pernah memuncaki Billboard 200 dan memuncaki tangga album nomor 1 di InggrisBrazilKanadaFinlandia, dan Irlandia. Album ini terjual sebanyak 159,000 kopi di Amerika Serikat setelah dirilis satu minggu sebelumnya.

Karakteristik

Genre[sunting | sunting sumber]

Material Avenged Sevenfold meliputi berbagai genre dan telah berkembang selama sepuluh tahun karirnya . Awalnya, debut album Sounding the Seventh Trumpet terdiri hampir seluruhnya dari Metalcore, namun ada beberapa penyimpangan untuk genre ini, terutama dalam "Streets" yang mengadopsi gaya punk dan "Warmness on the Soul," yang merupakan piano balada-oriented. Pada Waking the Fallen, band metalcore ditampilkan dengan gaya kontemporer sekali lagi, tetapi menambahkan vokal bersih lebih luas serta unsur-unsur musik yang lebih matang dan rumit. Dalam band DVD All Excess, produser Andrew Mudrock menjelaskan transisi ini: "Ketika saya bertemu band setelah Sounding the Seventh Trumpet telah keluar sebelum mereka telah mencatat Waking the Fallen, M. Shadows berkata kepadaku 'rekaman ini scream. kami ingin membuat akan menjadi setengah-setengah scream dan bernyanyi. Aku tidak ingin menjerit lagi dan catatan setelah itu akan menjadi bernyanyi semua.. ""
Di City of Evil, album ketiga Avenged Sevenfold, band ini memilih untuk meninggalkan genre metalcore, mengembangkan gaya rock yang lebih keras. Album Avenged Sevenfold's self-titled, sekali lagi, terdiri dari beberapa penyimpangan untuk genre yang kurang konsisten dan gaya dari main hard rock dan lagu-lagu heavy metal, terutama dalam "Dear God", yang mengadopsi gaya country dan "A Little Piece of Heaven ", yang dilingkari dalam pengaruh lagu pertunjukan Broadway, terutama menggunakan instrumen kuningan dan gesekan orkestra untuk mengambil alih sebagian dari peran memimpin dan gitar ritme. Nightmare mengandung penyimpangan lebih lanjut, termasuk piano ballad yang disebut "Fiction" dan kembali singkat ke akar Metalcore mereka pada "God Hates Us". Band ini telah banyak berubah sejak album pertama mereka, di mana selama waktu itu mereka telah ditandai sebagai band berat dengan menjerit dan menggeram gaya vokal dikombinasikan dengan vokal bersih, menenggak riff gitar dan kerusakan yang satu dapat harapkan dari genre Metalcore.

Nama band dan konten lirik

Dalam sebuah wawancara untuk Majalah Skratch M. Shadows mengatakan "nama itu sendiri berasal dari Alkitab ini pada dasarnya pembunuhan pertama di Bumi antara Kain dan Habel.. [namanya adalah] 'apa yang terjadi di sekitar, datang sekitar' semacam itu. Dan hanya sehingga tidak ada kebingungan, Avenged Sevenfold bukan band agama "Bagian dari Alkitab dimana nama datang adalah Kejadian (King James Bible) - khususnya Kejadian 4:15, dimana Cain dihukum hidup di pengasingan untuk membunuh saudaranya. "Dan TUHAN berfirman kepadanya, demikian Kain barangsiapa slayeth, dendam harus diambil pada dirinya tujuh kali Dan TUHAN membuat tanda pada Kain, supaya setiap menemukan dia harus membunuh dia.". Singkatan "A7X" untuk nama band mereka adalah gagasan gitaris Zacky Vengeance. Judul lagu Avenged Sevenfold's "Chapter Four" mengacu pada bab keempat kitab Kejadian, di mana cerita Kain dan Habel terjadi. Subjek lagu juga tampaknya cerita ini. "Beast and the Harot", namun lagu lain yang berasal dari Alkitab, berasal dari Kitab Wahyu hanya itu ditulis dalam orang pertama dan mengacu pada hukuman Babel Besar, kerajaan dunia dan kursi dari agama palsu.
Referensi lain Alkitab terjadi dalam lagu "The Wicked End". Dalam lagu ini, beberapa kali dikatakan "dust the apple off, savor each bite, and deep inside you know Adam was right" membuat rujukan kepada Hawa memakan buah terlarang. Walaupun judul dan nama band panggung anggota 'membuat referensi untuk agama, Shadows dinyatakan dalam sebuah wawancara bahwa mereka bukan band agama. "Siapa saja yang membaca lirik dan benar-benar tahu apa-apa tentang kami, mereka akan tahu kita tidak mempromosikan,"katanya. "Itu satu hal tentang band ini, bahwa aku mengasihi bahwa kita tidak pernah benar-benar mendorong berbagai macam, seperti, keyakinan politik atau agama pada orang. Kami hanya musik di sana untuk menghibur dan mungkin pemikiran di kedua sisi, tapi kita tidak mencoba. Seperti, benar-benar mendorong sesuatu ke dalam tenggorokan seseorang. Ada terlalu banyak band yang melakukan itu saat ini, saya pikir.. "Band ini memiliki beberapa lagu yang agak politik di alam seperti "Critical Acclaim", "Gunslinger" dan "Blinded in Chains". Lagu "Betrayed" dalam album City of Evil menceritakan tentang "kematian Dimebag Darrell's".

The Deathbat

The Deathbat
Logo band yang dikenal sebagai "Deathbat". Ini pada awalnya dirancang oleh seorang teman seni SMA Avenged Sevenfold, Mikha Montague, seperti yang terlihat pada DVD pertama. The Deathbat telah muncul di semua album band, banyak yang dilakukan oleh Cameron Rackam, teman dekat dari band. The Deathbat telah berkembang dari hanya menjadi tengkorak dengan sayap kelelawar, untuk kadang-kadang muncul sebagai "ukuran orang" kerangka penuh dengan sayap kelelawar, seperti dapat dilihat pada cover album City of Evil dan Nightmare dan pada single "Dear God" dan "Scream". Pada Sounding the Seventh Trumpet, ada gambar dua orang (di mana tampaknya Kain dan Habel), seorang malaikat lain seperti manusia dan Deathbat semi-opak di bawahnya, beberapa Deathbat muncul di bagian belakang sampul album juga. Para Deathbat juga muncul di sampul sejumlah single seperti "Bat Country", "Warmness on the Soul" dan "Critical Acclaim".
Load disqus comments

0 komentar