Thursday, November 24, 2016

Apa Itu Teknologi


Artikel ini adalah tentang penggunaan dan pengetahuan tentang teknik dan proses untuk memproduksi barang dan jasa. Untuk kegunaan lain, lihat Teknologi (disambiguasi). Sebuah turbin uap dengan kasus ini dibuka. Sebagian besar listrik yang dihasilkan oleh pembangkit listrik termal dengan turbin seperti ini. konsumsi listrik dan standar hidup sangat berkorelasi. [1] Elektrifikasi diyakini pencapaian rekayasa yang paling penting dari abad ke-20. Teknologi ( "ilmu kerajinan", dari τέχνη Yunani, techne, "seni, keterampilan, licik tangan", dan -λογία, -logia [2]) adalah kumpulan teknik, keterampilan, metode dan proses yang digunakan dalam produksi barang atau jasa atau pemenuhan tujuan, seperti penelitian ilmiah. 

Teknologi bisa menjadi pengetahuan teknik, proses, dan sejenisnya, atau dapat tertanam dalam mesin, komputer, perangkat, dan pabrik-pabrik, yang dapat dioperasikan oleh individu tanpa pengetahuan rinci tentang cara kerja hal-hal seperti itu. Penggunaan spesies manusia 'teknologi dimulai dengan konversi sumber daya alam menjadi peralatan sederhana. Penemuan prasejarah tentang bagaimana untuk mengendalikan api dan Revolusi Neolitik kemudian meningkat yang tersedia sumber makanan dan penemuan roda membantu manusia untuk melakukan perjalanan di dan mengendalikan lingkungan mereka. Perkembangan kali bersejarah, termasuk mesin cetak, telepon, dan Internet, telah mengurangi hambatan fisik untuk komunikasi dan memungkinkan manusia untuk berinteraksi secara bebas pada skala global. Kemajuan yang mantap dari teknologi militer telah membawa senjata yang terus meningkat kekuatan destruktif, dari klub untuk senjata nuklir. 

Teknologi memiliki banyak efek. Ini telah membantu mengembangkan ekonomi yang lebih maju (termasuk ekonomi global saat ini) dan telah memungkinkan munculnya kelas rekreasi. Banyak proses teknologi menghasilkan yang tidak diinginkan oleh-produk yang dikenal sebagai polusi dan menguras sumber daya alam yang merugikan lingkungan bumi. Berbagai implementasi teknologi mempengaruhi nilai-nilai masyarakat dan teknologi baru sering menimbulkan pertanyaan etika baru. Contohnya termasuk munculnya gagasan efisiensi dalam hal produktivitas manusia, istilah yang awalnya hanya diterapkan ke mesin, dan tantangan dari norma-norma tradisional. Sampai saat ini, diyakini bahwa perkembangan teknologi dibatasi hanya untuk manusia, tapi penelitian ilmiah abad ke-21 menunjukkan bahwa primata lainnya dan komunitas lumba-lumba tertentu telah mengembangkan alat-alat sederhana dan melewati pengetahuan mereka kepada generasi lainnya. perdebatan filosofis telah muncul atas penggunaan teknologi, dengan perselisihan tentang apakah teknologi memperbaiki kondisi manusia atau memburuk itu. 

Neo-Luddisme, anarko-primitivisme, dan gerakan reaksioner serupa mengkritik pervasiveness teknologi di dunia modern, dengan alasan bahwa itu merugikan lingkungan dan mengasingkan rakyat; pendukung ideologi seperti transhumanism dan techno-progresivisme lihat terus kemajuan teknologi sebagai bermanfaat bagi masyarakat dan kondisi manusia.

Untuk info yang lainnya ada  di artikel yang ada disini.
Load disqus comments

0 komentar